• 27/10/2020
  • Gresik

Minum Kopi saat Perut Kosong Bahayakan Kesehatan, Mitos atau Fakta?

Minum Kopi saat Perut Kosong Bahayakan Kesehatan, Mitos atau Fakta?

Health – Banyak orang memiliki rutinitas minum kopi sebelum beraktivitas di pagi hari.

Minum kopi di pagi hari bisa membuat mata lekas terjaga, pikiran lebih fokus, dan membangun suasana hati jadi lebih positif.

Selain itu, manfaat minum kopi secara rutin juga bisa meningkatkan fungsi otak, mencegah penyakit alzheimer, serta diabetes tipe 2.

Kendati punya sederet manfaat untuk kesehatan, namun minum kopi saat perut kosong disebut membahayakan kesehatan. Benarkah?

๐— ๐—ถ๐—ป๐˜‚๐—บ ๐—ธ๐—ผ๐—ฝ๐—ถ ๐˜€๐—ฎ๐—ฎ๐˜ ๐—ฝ๐—ฒ๐—ฟ๐˜‚๐˜ ๐—ธ๐—ผ๐˜€๐—ผ๐—ป๐—ด ๐—ฝ๐—ถ๐—ฐ๐˜‚ ๐—ด๐—ฎ๐—ป๐—ด๐—ด๐˜‚๐—ฎ๐—ป ๐—ฝ๐—ฒ๐—ป๐—ฐ๐—ฒ๐—ฟ๐—ป๐—ฎ๐—ฎ๐—ป

Dilansir dari Insider, minum kopi sebelum makan dapat berdampak negatif pada sistem pencernaan tubuh sejumlah orang.

Minum kopi saat perut kosong bisa meningkatkan produksi asam lambung, terlebih jika seseorang belum makan.

Asam lambung tersebut bisa merusak lapisan perut dan menyebabkan gejala sakit perut, mulas, mual, maag, dan sakit perut.

Kendati sebagian orang riskan minum kopi saat perut kosong, beberapa orang tidak mengalami masalah kesehatan ketika minum kopi dalam kondisi perut belum terisi makanan.

Seperti dilaporkan Healthline, hingga kini penelitian belum bisa membuktikan kaitan langsung antara kopi dan masalah pencernaan.

Namun, penting bagi setiap orang untuk memperhatikan respons tubuh saat minum kopi sebelum makan.

Jika Anda mengalami masalah pencernaan setelah minum kopi saat perut kosong, pertimbangkan untuk tidak mengonsumsi asupan berkafein ini sebelum makan.

๐— ๐—ถ๐—ป๐˜‚๐—บ ๐—ธ๐—ผ๐—ฝ๐—ถ ๐˜€๐—ฎ๐—ฎ๐˜ ๐—ฝ๐—ฒ๐—ฟ๐˜‚๐˜ ๐—ธ๐—ผ๐˜€๐—ผ๐—ป๐—ด ๐˜๐—ถ๐—ป๐—ด๐—ธ๐—ฎ๐˜๐—ธ๐—ฎ๐—ป ๐—ต๐—ผ๐—ฟ๐—บ๐—ผ๐—ป ๐˜€๐˜๐—ฟ๐—ฒ๐˜€

Bahaya minum kopi saat perut kosong di pagi hari disebut bisa meningkatkan hormon stres kortisol.
Kortisol diproduksi kelenjar adrenal. Hormon stres kortisol berfungsi mengatur metabolisme, tekanan darah, dan kadar gula darah.

Pelepasan hormon kortisol secara berlebihan dalam jangka panjang dapat memicu masalah kesehatan seperti osteoporosis, tekanan darah tinggi, diabetes tipe 2, dan penyakit jantung.

Memang benar, kopi merangsang produksi hormon kortisol. Namun, melonjaknya hormon kortisol hanya berlaku pada orang yang tidak terbiasa minum kopi.

Selain itu, peningkatan hormon kortisol setelah minum kopi umumnya hanya bersifat sementara, tidak dalam jangka panjang.

Penelitian juga belum bisa menunjukkan, minum kopi dalam kondisi perut kenyang tidak membuat hormon kortisol melonjak.

Bagaimana baiknya?

Asalkan tidak ada masalah pencernaan, sah-sah saja jika Anda punya kebiasaan minum kopi saat perut kosong atau sebelum makan.

Namun, sejumlah ahli gizi sepakat menyarankan agar setiap orang lebih baik minum kopi dalam kondisi perut sudah terisi makanan.

Jika sarapan atau makan biasa terlalu berat, setidaknya perut sudah terisi dengan kudapan atau makanan ringan.

Selain itu, hindari minum kopi secara berlebihan. Batasi asupan kafein maksimal 400 miligram atau setara empat cangkir kopi setiap hari.

Karena efeknya bisa bertahan sampai tujuh jam, minum kopi juga rentan mengganggu jadwal tidur, terutama jika Anda minum kopi di sore hari.

Efek minum kopi berlebihan juga bisa memicu jantung berdebar, cemas, gelisah, sampai sakit kepala.

๐——๐—ถ๐—น๐—ฎ๐—ป๐˜€๐—ถ๐—ฟ ๐—ฑ๐—ฎ๐—ฟ๐—ถ : Kompas.com

Facebook Comments

Related Articles